Tuesday, February 11, 2014

22 Tahun, 1 Bulan.

Ada waktu, puisi itu memang untuk kau
Setiap butir kata yang tertaip tidak pernah dirancang
Susunan ayat yang membentuk lagu tidak pernah dikarang seindah itu

Bila ia mengalun, 
Umpama hati pulih dari sakit yang perit.

Bila ia mengalun lagi,
Umpama sinar mata yang tidak berkilau cuba mencari sirna

Bila ia mengalun terus.
Ia umpama doa yang tidak pernah terputus.

Dia sayang kau.
Dan dia nak cintakan kau. 

No comments:

Post a Comment