Sunday, September 29, 2013

Berhenti

Di satu padang yang lapang.
Terlentang aku baring.
Peristiwa ibarat dimain di layar awan.

Undur. Berhenti. Main semula.
Undur lagi. Berhenti.

Sampai satu masa
Aku tertawa mengimbau moment itu.

Kalaulah kau mengerti
Kau takkan pernah terganti.

Pejam mata.
Tinggal bersamaku?

Friday, September 27, 2013

Pagi

Terjaga dipagi hari.
Deringan telefon yang memanggil-manggil tuannya.
Seperti tidak mahu berhenti berbunyi.

Perasaan itu datang.
Marah.
Marah pada pengganggu lenaku.

Masih berbunyi dan berlagu.

'Pagi, sayang. Bila mahu pulang?
Saya risau. Disebelah awak bukan saya. Ditempat awak tiada saya. Balik ye. Saya rindu.'

Sejuk hati.
Tersenyum sendiri.

Pagi yang cukup menyenangkan untuk memulakan hari ditempat orang.

Selamat pagi.

It would be such a splendid morning when you've got a phone call and the caller tell how much they worried when you far away from them.

Tuesday, September 24, 2013

Palat Sangat Ke?

Bila dia buka mulut dan lepaskan peluru huruf yang tersusun menjadi ayat yang tertancap ke hati. Dengarkan saja. Jangan diapi lagi. Dia perlukan pendengar. Cuma pendekatan dia mungkin ada sedikit salah disitu.

Takperlu disampaikan ke Mak Enon dan Mak Tah. Takperlu di bawa ke Pak Samad juga Pak Dolah. Nanti diusung pula ke Kedai Kopi Abang Ehsan.

Tak baik.

Secara rasional. Kau kutuk dia pula. Tapi kau masih setia disisinya. Alasan wajib, 'nak buat macam mana? Kawan kan..'

Palat sangat ke?

Sekarang aku nak kau guna alasan tu juga untuk tutup mulut tu. Aku tahu kau gosok gigi. Tapi memberus gigi je takcukup. Mungkin ada sisa yang kau taknampak tapi orang lain masih punya deria untuk bau nya.

Takda lagi pari-pari yang aku jumpa.
Begitu juga nenek sihir hodoh dan jahat.


Ada kawan pernah bagitahu :

'If they hate you on the first impression. Mesmerize them with your awesome personality. '

There's no other suitable answer. It start with you. What came from you. Make it beautiful. :)

Salam.

Sunday, September 22, 2013

Package.

J E L I N G A N  itu.

S E N Y U M  itu.


S U A R A  itu.


S U S U K T U B U H  itu.


K E T A W A  itu.


M A T A  itu.


Yang selalu aku rindu.






Sunday, September 15, 2013

Yang Tidak Sempurna.

Aku memilih untuk berusaha.
Berusaha untuk kita.

Kau memilih untuk berserah.
Berserah kepada yang maha Esa.

Aku lupa, Tuhan ada.

Kau lupa, kerja keras itu yang utama.

Kita sama-sama memilih jalan
Jalan yang membawa kita ke tempat yang dituju
Aku memberontak.
Kau gagah berjalan.
Tapi aku masih terus berjalan, cuma aku penat.
Tenaga dah habis ku gunakan.
Begitu juga kau.

Sekarang kau dihadapan aku memberi wajah itu.
Dan aku,
"Dulu masa aku kerah peluh yang ada, kau kata serahkan pada takdir.
Sekarang bila aku berserah, kenapa kau paksa aku untuk berusaha semula?"




p/s: sebelum kita menyerahkan hidup pada takdir, ingat bahawa Tuhan meminjamkan nyawa untuk kita berusaha. Selagi ia tidak melanggar kuuasa yang maha Esa. Wallahu a'lam.